Latest Products

KOYAK - Muhd Iqbal Samsudin

Order Read More
KOYAK - Muhd Iqbal Samsudin

K.O.Y.A.K

(Kauubati.Oh.Ya.ALLAH.Koyakku)






ISI KANDUNGAN :








Sedikit Sedutan Dalam Buku :












TAJUK : KOYAK

PENULIS : Muhd Iqbal Samsudin

ISBN : 978-967-2038-67-2

Harga : RM22.00

Berminat?

WhatsApp +60134194298
atau klik --> http://ibs.wasap.my

atau 

Boleh juga beli di --> SHOPEE

_____


“Ah, yang itu pun kau nak koyak?”

Insan yang koyak dipersalahkan terlebih dahulu berbanding apa yang menyebabkan dia terkoyak.

Kita tidak sama. Tahap kesakitan kita juga berbeza-beza.

Jangan kita anggap suatu kekecewaan itu kecil di sisi kita, kecil juga di sisi orang lain. Jangan kita sangka suatu sakit kecil di sisi kita, sakit kecil juga di sisi orang lain. Kita manusia ini berbeza-beza. Berlainan juga tahap ketahanan masing-masing

_____

Buku ini berkenaan apa?

Secara ringkasnya, buku ini isinya boleh disimpulkan kepada 5 nuansa menarik yang ditampilkan dalam buku ini.

Kisah-kisah KOYAK dalam mencari jodoh 
Puisi-puisi sebelum/semasa/selepas KOYAK 
Motivasi menghadapi KOYAK
+
Menghargai masa muda gaya ulama'
+
Tip-tip Menjemput Keberkatan Masa

_____


#bukuKOYAK #KOYAK #ibnuDDinBookShop

Novel PULANG (Adaptasi Filem PULANG THE MOVIE) - Lily Haslina Nasir

Order Read More




Novel PULANG 
(Adaptasi Filem PULANG THE MOVIE)

Penulis : Lily Haslina Nasir



Harga : RM25.00


Berminat?

WhatsApp +60134194298
atau klik --> http://ibs.wasap.my

atau 

Boleh juga beli di --> Shopee
_____



“Tiada laut yang terlalu luas buatku. Di sebalik ombak yang cuba menjatuhkan, aku temui kekuatan diri.”

Berpuluh tahun aku menanti. Berpuluh tahun aku mengharap. Aku kumpul rindu yang tak pernah berkurang. Allah mengirimkan aku kekuatan dan kesetiaan sebagai isteri. Aku tetap menunggu engkau pulang, Othman!

Perlahan-lahan, banyak yang aku pelajari apabila aku mengenali lelaki seperti Othman. Dia lelaki yang terasuh melalui ombak dan ribut taufan. Dia lelaki yang tahan dibanting dan dihempas. Untuk perempuan yang setia pada cinta seperti aku, aku terpaksa menerima hidupnya sebagai anak laut dengan pasrah.

Entah berapa banyak air mata tumpah. Entah berapa kali laut memisahkan kami. Othman terlalu memuja laut biarpun laut kadangkala seperti mahu menguburkannya di dasar yang penuh karang itu. Engkau tak pernah tahu, rasa sengsara apabila saling mencintai tapi diri dibatasi jarak dan waktu. Akhirnya yang tinggal cuma cinta. Yang berbaki hanya setia.

-Che Thom-

Aku ingat lagi Thom, sewaktu aku di pantai untuk mencuci sampan, aku tergamam melihat engkau melintasi aku. Aku menyesal tak sudah masa tu! Ralat dan rugi sungguh aku rasakan sebab kau sudah ada depan mata, tapi aku pula berat mulut untuk menyapa. Ayat bukan main cantik aku dah karang dalam kepala. Tapi bila engkau depan mata, semuanya terbang ke laut! Aku anak laut, kau gadis darat, kita mencari titik untuk saling mesra dan mengerti.

Aku janji Thom, aku pulang. Aku janji aku balik semula ke Serkam. Aku tak ada harta di sini. Izinkan aku belayar keliling dunia, Aku buat semua ini untuk kau, Thom. Aku janji aku kirim berita untuk kau.

-Othman Alias -

Dua hati saling mencintai bertemu. Othman anak muda yang dewasa di laut. Menyimpul kasih dengan Che Thom, gadis yang sangat setia menumpah kasih hanya untuk Othman. Tuntutan hidup membuatkan mereka terpisah. Othman belayar keliling dunia, menjadi anak kapal sejati, hidup sentiasa diasak gelombang ganas. Namun hatinya tak sesekali melupakan Che Tom.

Cuma, hati yang ditinggalkan sentiasa merusuh. Penantian bagai tiada kesudahan. Sampai bila harus menunggu? Di mana surat dan khabar berita yang dijanji. Mengapa hanya poskad bisu tanpa cerita yang dikirim Othman?

Di mana engkau, Othman?


Lupakah engkau pada janji?


Aku akan menunggu engkau pulang biar berpuluh tahun lamanya!

____

Sedutan daripada penulis novel ini :


Othman
Limau purut lebat dipangkal,
Sayang selasih bertemu uratnya;
Laut ribut dapat kutangkal,
Hati kasih apa jampinya.

Aku menggelisah sejak seminggu ini. Entah tak tahu kenapa. Serba tak kena dibuatnya. Karim sudah dua tiga kali menegur. Mahu angkat bakul ikan, aku pergi angkat pendayung sampan. Mahu tolak sampan, aku pergi pikul jala ikan! Apa nak jadi aku pun tak tahu.
“Kau ni demam ke sakit buatan orang?” Karim sudah mula mengejek aku.
“Mengarut.”
“Aku tengok kau ni, lain macam sangat. Pandang orang pun mata kau macam boleh tembus ke jantung. Apa yang tak kena ni?”
“Tak ada apalah.”

Aku tak kuasa untuk mengadu pada Karim. Lagi kecoh jadinya nanti. Tapi memang aku jadi tak tenteram. Nak ke laut pun macam malas. Nak menjual ikan pun muka aku macam tak bawa rezeki aje aku rasa.
“Dia ni sakit nak lain, Karim!” Taib pula menyampuk. Aku jenuh menyabarkan diri. Tak terasa mahu bergurau-senda dengan kawan-kawan.
“Sakit apa?”

“Ubat dia ada pada Che Thom!” Laju saja Taib berlawak. Suaranya yang kuat menyebabkan aku pantas menoleh ke kiri dan ke kanan. Segan pulak kalau didengar orang.

“Oh! Ni penyakit yang dicari! Hah, itulah… siapa suruh tiap hari kau sedekah ikan pada Che Thom. Tak fasal-fasal kau dah minta bayar dengan hati!” Giliran Karim pula menyampuk. Aku meneguk liur menahan diri. Tak mampu untuk berkata apa-apa.

“Tapi kan Man…. Kau dah fikir habis-habis? Dah fikir masak-masak?” Karim jujur bertanya. Aku tergamam.
“Fikir apa?”

“Yalah, nak bernikah ni maknanya kau nak jaga anak dara orang. Nak kena bagi makan anak dara orang. Besar tanggungjawab, Man.” Lembut Karim mengingatkan aku.

“Betul tu Man. Kami bukannya apa. Tahulah, kita ni hidup harapkan laut aje jadi sumber rezeki. Si Thom tu aku rasa mesti jadi waris kuat arwah Che Putih. Berapalah hantarannya nanti!” Taib memberi pendapat.
Peraasan aku yang terawang-awang tadi terus jadi berpijak di bumi nyata. Aku tak pernah pula terfikir sampai ke situ.

“Kau fikir dulu, Man. Runding dan tanya Thom molek-molek. Manalah tahu… tiba-tiba dia mintak kau hantaran serba berdiri. Nak kalung, nak cincin, haha…. Manalah kau nak cari duit. Nanti keluarga jugak yang malu kalau kau terus terjah meminang si Che Thom ni.” Aku terangguk-angguk mendengar cadangan Karim. Memang ada betulnya kata-kata sahabat aku ini.

“Nenek Putih dah tak ada, siapa ya waris Thom yang kau nak jumpa nanti? Taib bertanya.
“Kata Salmah, ibu saudaranya ada seorang lagi di Serkam Darat. Saudara-mara lain ada di Temerloh, Pahang.”
“Wah! Kau dah siasat habis ya, Man.”

Aku tersengih mendengar usikan Karim.

“Dari Melaka ke negeri Pahang, Singgah di Johor beli berangan. Kami ucap selamatlah datang, Othman yang kurang dicaci jangan! Cewahh!”
Taib tiba-tiba berpantun menyakat aku. Semua ketawa terbahak-bahak. Aku tergelak tapi dalam hati tetap resah dan berdebar.
Aku tahu segala-galanya terletak pada diri aku sendiri. Boleh ke? Patut ke aku berterus-terang? Aku tahu resah aku ni hanya Che Thom saja yang boleh bagi ubat.
“Kau kalau nak kan Che Thom tu baik terus-terang..” Satu petang sewaktu aku menyirat jala, Karim menebak hati aku. Terhenti kejap aku yang sedang tekun menghadap jala. Aku mendongak memandang Karim.

“Kau tak payah nak buat muka ikan tercungap dekat daratlah, Man! Sekilas ikan di laut tu, aku tahu jantan betina. Tak payah nak buat terkejut bila aku cakap ni.” Sindir Karim.
“Mana ada. Aku tak ada apalah!”
“Kau ingat aku ni budak baru bersunat ke kau nak tipu aku?”
Aku diam buat-buat tak dengar.
“Kau tu dah kenapa asyik lalu-lalang dekat rumah arwah Che Puteh tu sehari sampai tujuh lapan kali. Kau ingat aku tak nampak? Kau ingat orang lain tak perasan?”
Dush! Rasa macam muka ni kena pelempang Bugis tok nenek aku! Berderau darah aku.
“Kau tu anak jantan. Kalau laut pun kau boleh jinakkan, takkan Che Thom yang kau berkenan tu, kau nak pandang aje. Esok lusa menyesal. Nanti kena sambar dengan burung helang, baru kau tahu!” Bersahaja sungguh Karim memberi peringatan. Aku dua kali tersentak mendengarnya. Kering darah di muka, sejuk telapak kaki aku. Kalau selama ini berendam dalam laut sejam dua pun aku tahan. Tapi kata-kata Karim ini buat aku terasa bagai mahu lemas.

“Entahlah. Aku ni siapa pun, Karim,” Aku akhirnya beralah. Itu saja yang mampu aku ungkapkan pada Karim.

“Kita ni ada adat, ada adab. Kalau dah suka, buat cara suka. Sampai bila kau asyik nak curi-curi intai bumbung rumah nenek dia. Esok lusa, mesti dia balik ke rumah mak bapak dia.”

Bulat mata aku merenung Karim. Huh, mulut Karim ni… Kalau sesekali cakap, memang buat aku resah gelisah tujuh hari tujuh malam!

“Kita ni orang tak berduit.” Aku potong kata-kata Karim. Aku harap dia faham.
“Tapi kita ni pelaut. Kita berani berkawan dengan angin dan gelombang lautan. Kalau laut kau boleh jinakkan, inikan pulak perempuan yang kau sayang!” Terkedu aku mendengar kata-kata Karim.
Aku semakin bingun dibuatnya. Kalau cinta itu wang, berapa pula sebenarnya mahar yang harus aku bayar untuk membeli cinta Che Thom? Tapi mendengar kata-kata Karim, aku kembali bersemangat.
Sahabat aku itu kemudiannya berlalu pergi, meninggalkan aku yang masih berfikir-fikir. Aku tekad. Esoknya, selepas selesai segala urusan jualan ikan, aku terus menuju ke rumah arwah Che Puteh. Tuhan saja yang tahu betapa berdebarnya dada ini. Wajah aku mungkin tampak seperti tiada perasaan, tapi aku amat gementar sebetulnya.

Sekejap aku fikir begini, sekejap aku fikir begitu.
Sesaat aku rasa, aku perlu berterus-terang. Tapi tak lama kemudian, aku jadi takut. Aku bimbang diri ini ditolak mentah-mentah oleh Che Thom. Di mana aku mahu letak muka kalau itu yang berlaku. Fikiran aku bersimpang-siur, menyusun ayat yang terbaik untuk Che Thom.

Macam mana kalau dia dah ada yang punya? Entah-entah di Temerloh dia sudah ada buah hati pengarang jantung. 

Huh! Tegang urat tengkuk aku memikirkan semua ini.
Redah saja! Cakap saja apa yang terlintas di hati, Othman! Batin aku menjerit. Aku tekad. Aku mesti tanya sendiri. Pertama, Che Thom ke mana lepas ni? Che Thom balik kampung ke nanti? Kalau boleh janganlah dulu! Che Thom lama lagi ke di sini… Saya… err… saya…." Sedang aku terkumat-kamit di tepi tangga rumah, tiba-tiba aku disergah. 

“Ada apa Othman?”

Allahu akbar! Aku memang terkejut. Aku dongak memandang atas, tampak Che Thom sedang melangkah turun tangga. Huh! Kalau tak kerana hajat menggunung di dada, aku memang malu dan terus angkat kaki.
“Berapa lama lagi Che Thom di sini?” Tergagap-gagap aku bertanya. Tapi aku gagahkan juga. Aku campak rasa malu, jauh-jauh di tengah laut sana. Ketika itu seluruh alam terasa bisu. Angin macam hilang tidak berhembus. Laut yang biru, di mata aku bagaikan kelabu. Aku gementar sebetulnya di hadapan Che Thom!

“Sehari dua. Tak ada sebab saya berlama-lama di sini. Tak ada sesiapa lagi.” Suara itu lunak di telinga aku. Tapi maksudnya menambah resah hati aku. Nafas yang panjang aku hela.

“Sebelum Che Thom pergi….” Suara aku terputus di situ. Gadis yang berambut ikal mayang dan bermata bundar ini, merenung aku. Wajahnya berkerut.

Aku melawan perasaan sendiri. Aku mengumpul segenap kekuatan. Aku harus luahkan segala hasrat hati sekarang juga. Kalau Che Thom menolak, aku terima berlapang dada. Setidak-tidaknya aku sudah mencuba!
“Saya tahu… saya tak ada harta, tak ada keluarga. Saya ni orang biasa aje. Hidup saya pun, kais pagi, makan pagi, kais petang, makan petang. Laut aje tempat saya cari rezeki. Tapi saya tak malu nak bermimpi. Saya nak jadikan Che Thom isteri saya.”

Kalau tadi aku rasa terbenam dan lemas di dasar laut, selepas menzahirkan semua hajat, aku lega! Lega sangat!

Thom tertunduk. Wajahnya merona merah jambu. Dia mengetap bibir rapat-rapat.
“Kalau Che Thom terima saya, saya berjanji. Selagi kudrat di badan ada, selagi itu saya berusaha cari kemewahan.” Itu memang ikrar aku seandainya aku dapat melamar Che Thom. Pasir di pantai ini akan aku tukarkan menjadi emas untuknya! Akan aku jadikan karang di lautan itu permata untuk dirinya.
Aku menunggu jawapan Che Thom. Dari lirik matanya yang mencerlang memandang aku, menjadikan aku faham. Memang aku tak tahu malu dan tak sedar diri! Che Thom menolak aku.
“Memang kau tak tahu malu, Othman!” Desis Che Thom membuat aku rasa mahu rebah ketika itu. Aku tertunduk. Wajah terasa kering dan perit. Tekak kesat dan halkum aku jadi turun naik.

Sepanjang hayat aku bergelar lelaki, saat itu sangat melukakan. Keangkuhan aku bagai menggelongsor ke telapak kaki sewaktu mendengar bibir comel itu berkata-kata. Aku terdiam tanpa dapat mencegah.

“Kenapa kau fikir saya lebihkan harta dari hati? Antara harta dengan peribadi, aku menolak harta, Othman.”
Sungguh! Aku terjeda mendengarnya. Aku mendongak memandang Che Thom. Sepasang mata kami bersatu dalam renungan yang sukar dimengerti. Aku mahu tersenyum. Aku mahu menjerit dan melompat bahagia. Tapi aku kawal kerana malu dipandang Che Thom.
“Kita sama aje. Di Temerloh, saya menumpang rumah saudara arwah ibu. Nek Puteh, satu-satunya saudara arwah abah. Dia wariskan rumah ni pada saya, asalkan tak dijual. Tak ada wang ringgit yang ditinggal.” Suara itu mendatar menahan sebak
Mahu aku peluk, mahu aku rangkul tubuh Che Thom saat itu. Aku sebak mendengarnya.
“Saya pun taka da apa-apa, Othman. Kecuali hati yang mencintai….” Lirih suara itu. Che Thom mengelak memandang aku. Sama seperti aku, tentunya dia juga menahan air mata.
“Saya berjanji akan menjaga hati itu sampai akhir hayat.”
Aku menggapai tangannya, Jari-jemari kami saling bertaut.
“Jangan berjanji Othman. Aku takut kalau kau terlalu berjanji, aku jadi terlalu berharap.” Che Thom memotong kata-kata aku. Wajahnya aku renung dalam-dalam dan aku menggeleng.
“Aku tak akan mungkir janji, Che Thom. Susah macam mana pun hidup ini, aku lelaki yang akan pegang pada kata-kata aku. Kalau kapal dipegang pada sauh, aku kau boleh pegang pada janji.” Aku ucapkan bersungguh-sungguh pada Che Thom. Aku tak mahu dia ragu-ragu dengan aku.

“Kita sama-sama tak punya harta. Aku terima kau seadanya, Othman. Aku harap kau terima hati aku yang serba kekurangan ni. Kita mesti saling belajar menghargai, menerima kekurangan diri kita dari segala sisi. Bukan ke cinta itu adalah saling menerima. Kita menerima segala yang cela, kita saling mencukupkan. Saling melengkapkan. Bukankah cinta itu harus begitu?”

Aku angguk. Aku nampak ada titisan air mata nan bening jatuh di pipi Che Thom.
“Ya, dan kita akan saling setia ya, Che Thom.”
Che Thom angguk. Dan kemudian kami terus menyambung bual. Aku sesekali cuba menduga hati Che Thom. Mahu cincin belah rotan atau cincin intan buah kana yang bertatah zamrud atau delima untuk disarung ke jarinya waktu nikah. Merah padam wajah Che Thom. Dan dia akan memintas usikan aku.
“Aku mahu bernikah dengan engkau! Bukan mahukan cincin yang engkau bagi!”

Aku terasa amat bahagia. Diri terapung-apung ke langit tujuh. Aku tahu, Che Thom ikhlas menerima aku yang tak berharta ini.

“Kalau kita dah bernikah, aku nak anak ramai. Seorang boleh tolong aku ke laut, seorang aku nak ajar buat sampan, seorang pandai uruskan jala. Kalau anak perempuan, aku nak dia pandai menjahit macam kau, Che Thom. Kita nanti ada sepuluh anak ya, Che Thom. Yang perempuan mesti cantik macam kau. Yang lelaki mesti gagah macam aku.”

Terus Che Thom terbeliak mata dan mencebik. “Huh, kau kuat berangan, Othman. Mahu beranak banyak, kau mengandunglah sendiri!”


Aku tergelak besar dan Che Thom pantas mengingkatkan aku untuk pulang. Aku akur… ya… ya…. Aku selalunya tak begini. Aku jaga tertib aku kalau bersama Che Thom. Tak mahu jadi umpatan orang kampung. Tapi entahlah, aku rasa bahagia sungguh hari ini!

Sumber

Kitab Firasat - Imam Fakhruddin Ar-Razi

Order Read More



Ketika Cardano misalnya, menyatakan bahwa karakter dan nasib orang dilambangkan oleh bentuk, garis, dan tanda-tanda di dahinya, ar-Razi sudah menuliskannya di buku ini dalam tema Petunjuk-petunjuk dari Dahi (Dala`il al-Jabhah).


Dan masih banyak lagi fakta ilmiah yang dikutip oleh para ilmuwan modern yang sebelumnya telah ditulis oleh ar-Razi. Karena itu, meski ringkas dan sistematika penulisannya simpel, buku ini menjelaskan banyak hal soal kunci-kunci kepribadian seseorang.

Semakin dalam kita memahami Ilmu Firasat ini, semakin banyak manfaat yang bisa kita dapatkan sehingga mudah bagi kita untuk berinteraksi dengan siapa pun di kehidupan yang kadang penuh kamuflase ini.

Dan yang paling penting, ar-Razi menyajikan semua itu dalam bingkai prinsip Islam yang benar—jauh dari hal-hal remeh-temeh di luar firasat, apalagi bertentangan dengan nilai-nilai Islam.

Tak heran jika buku ini oleh banyak pihak dianggap sebagai buku ilmu firasat atau fisiognomi paling istimewa yang pernah ada!



___

Berminat?

WhatsApp (+60134194298) --> http://ibs.wasap.my




Surah Yasin, Tahlil Dan Doa (Sesuai untuk doorgift kenduri)

Order Read More






Surah Yasin, Tahlil Dan Doa 

(Sesuai untuk dijadikan cenderahati doorgift kenduri)

Format: Paperback
Saiz: 5" x 7”
ISBN-13: 9555680701934
Jumlah Muka Surat: 56
Berat (Kg): 0.054


HARGA: RM 1.50


Kalau ambil dari jumlah yang banyak 100 ke atas, ada diskaun istimewa


Berminat?
Atau terus WhatsApp +60134194298


atau Klik --> http://ibs.wasap.my

================


Dilengkapi dengan :

  • Doa selepas membaca surah Yasin berserta maksudnya
  • Bacaan-bacaan surah untuk tahlil dan doa berserta maksudnya



Kitab : MATLA' AL-BADRAIN (JILID 1, 2, 3) - SYEIKH MUHAMMAD BIN ISMAIL DAUD AL-FATANI

Order Read More





ISBN: 978-967-86-0822-0

PENULIS: SYEIKH MUHAMMAD BIN ISMAIL DAUD AL-FATANI


HARGA: RM 30

Berminat?
Atau terus WhatsApp +60134194298

atau Klik --> http://ibs.wasap.my

================



Ketebalan:
Jilid 1 – 368 halaman
Jilid 2 – 328 halaman
Jilid 3 – 440 halaman

- Meliputi semua keperluan aspek seorang Muslim termasuk urusan ibadah, muamalat dan perkahwinan.

- Kitab ini pernah dijadikan teks pengajian ilmu fiqh sekolah-sekolah agama di negeri tertentu.











Renungan Tasawuf Manisnya Iman - HAMKA

Order Read More




Format: Paperback

ISBN: 9789833707812
Tahun Terbit: 2010 
Jumlah Muka Surat: 138
Berat (Kg): 0.200

HARGA: RM 17


Berminat?
Atau terus WhatsApp +60134194298


atau Klik --> http://ibs.wasap.my

================

Buku ini adalah kumpulan karangan dari ceramah Allahyarham Buya Hamka dari tahun-tahun yang berbeza. Antaranya, Akal dan Khayal, Kewajipan dan Akhlak Kaum Muslimin dalam Bernegara, Agama ialah cinta, Di Antara Cinta dan Fanatik, Kepercayaan dan Pengetahuan, Lailatul Qadar, Untuk Menjadi Perbandingan,Terakhir, Pemimpin Agama.

Kemudian, himpunan ini kami beri judul: Renungan Tasawuf, Manisnya Iman, iaitu renungan Prof. Dr. Hamka sendiri yang dalam dakwahnya selalu menggunakan pendekatan tasawuf, dan pendekatan cinta yang menyentuh batin para pendengar dan pembacanya.

Karangan-karangan ini memang bukan merupakan huraian ilmiah yang berat untuk difahami sebagaimana kebanyakan karya Allahyarham, semua tulisan-tulisan yang kami muatkan boleh digolongkan sebagai karangan popular, dalam erti yang mudah diterima oleh pembaca.

Meskipun demikian, perkara yang direnungkan adalah soal-soal dasar dan teras Islam, yang memang memerlukan perenungan dan pendalaman. Justeru di sinilah letak keistimewaan Hamka sebagai pengarang. Iaitu kecekapannya membahas perihal keagamaan, falsafah dan tasawuf yang berat-berat dalam bahasa yang agak puitis, ringan dan mudah difahami oleh pembaca awam. Pastinya hal ini menunjukkan keseniman Hamka, di samping keulamaannya.

Dari Lembah Cita-Cita - HAMKA

Order Read More



Format: Paperback
ISBN: 9789833707447
Tahun Terbit: 2008
Jumlah Muka Surat:75
Berat (Kg): 0.124
Penulis: Hamka


HARGA: RM 12

Berminat?
Atau terus WhatsApp +60134194298

atau Klik --> http://ibs.wasap.my


================

 
Kata Hamka: "Ada orang yang hidup. sampai tubuhnya di dalam kubur. sampai tulang hancur di dalam tanah, namanya dan hidupnya pun turut habis dengan tubuhnya. tidak menjadi peringatan orang lagi. Sebab hidupnya tidak berhaluan. Ada pula orang yang tambah hilang jasmaninya. tambah timbul kehidupannya. tambah digali orang, tambah diperiksa orang. diselidiki dan ditilik. Sehingga kian habis badannya itu, kian hidup namanya."

"Orang yang pertama, lebih banyak hidupnya sehingga menarik nafas turun naik, buat dia sehingga itulah darah hidup. Orang itu takut mati, kerana mencintai hidup. padahal di waktu hidupnya juga dia telah mati. Tetapi orang yang kedua, yang menyelidiki alam dan mendapat dalam penyelidikannya itu, dialah orang yang tidak takut mati lantaran mencari hidup. Maka hiduplah dia walaupun sudah mati."

    Random posts widget
 
Support : ibnuDDin™ | Muhammad Iqbal | ibnuDDin's Book Shop | iCom™ Store
Copyright © 2014. El-Kitab Shop | Beli Buku Online - All Rights Reserved
Template Modified by ibnuDDin™ | Muhammad Iqbal Published by El-Kitab Shop
Proudly powered by Lillahi Ta'ala